topbella

25 August 2011

Wahai Tuhan...


Oh Tuhan
Hamba-Mu ini kekeliruan
Sukar mencari jalan yang benar
Kerna dipaut hasut dunia
Mencintai yang lain lebih dari-Mu

Oh Tuhan
Hidayah-Mu pernah hadir
Hingga kering airmataku menitis
Namun terkadang aku berpaling
Kerna mengejar nikmat dunia sementara

Hari ini ku bimbangi
Jika terakhir hidup
Adakah lagi subuh esok
Untuk ku bernafas
Dan sujud mengabdi pada-Mu
Oh Tuhan

Berikan daku kesempatan
Menebus kesalahan
Lantaran dosa dan noda
Dan sengaja melupakanmu
Hadirkan damai
Sebelum di hujung nafasku

Oh Tuhan
Berikan daku petunjuk-Mu
Untuk ku meniti ke jalan redha-Mu
Izinkan daku mengulangi
Janji-janji yang baru
Taubat nasuha setulus untuk-Mu
Oh Tuhan

Rahmat kasihMu Tuhan
Ampunan-Mu ku damba

Tajuk Nasyid : Jika Terakhir Buatku
Artis : Saujana

video

10 August 2011

Ramadhan dan Kesabaran..


Bismillahirrahmanirrahim...setinggi-tinggi syukur buat Tuhan Sekalian Alam yang telah menciptakan diri ini dan memberi nikmat-nikmatnya yang tiada terhitung lagi, selawat dan salam buat Rasulullah, Kekasih Allah, keluarga baginda, para sahabat dan salam Ramadhan buat semua yang sedang menjalani ibadah puasa di bulan mulia ini.

Ramadhan sudah satu per tiga berlalu, kini masih berbaki dua per tiga daripadanya. Semoga yang telah berlalu itu kita harapkan segala amal yang telah kita lakukan Allah menerimanya. Dan yang bakal dilalui ini semoga Allah menguatkan kita untuk terus teguh dan sabar serta terus diberi peluang untuk berada dalam madrasah Ramadhan ini..amiin..

Wahai saudaraku yang dikasihi Allah,

Sesungguhnya bulan agung yang telah dihadiahkan khas buat umat Nabi Muhammad s.a.w ini sebenarnya penuh dengan didikan-didikan buat kita. Dalam bulan ini umat Islam dilatih dengan berbagai perkara. Dan apa yang mahu dikongsikan disini adalah tentang keterkaitan Ramadhan dan Kesabaran.

وَالصَّوْمُ نِصْفُ الصَّبْرِ
Puasa itu setengah sabar (HR. Tirmidzi)

Ibadah Puasa yang merupakan rukun Islam ketiga ini melatih kita untuk menahan diri. Puasa itu sendiri yang mana pada dasarnya membawa erti menahan. Menahan diri daripada perkara-perkara yang boleh membatalkan puasa. Itu definisi am yang umumnya tahu.

Tingkatan-tingkatan Puasa

Dan, proses menahan diri ini boleh jadi berbeza-beza mengikut tahap keimanan individu itu sendiri. Ada yang hanya mampu menahan diri daripada lapar dan dahaga sahaja. Ada juga yang mampu menahan dirinya daripada berbuat maksiat atau perkara-perkara yang dapat mengurangi pahala puasanya. Bahkan juga ada yang mampu melaksanakan puasanya dengan begitu sempurna, iaitu puasa para Nabi dan orang-orang yang sangat dekat dengan Allah. Semoga kita juga mampu berusaha untuk meningkatkan kualiti puasa kita dari hari ke hari, tahun ke tahun. Barangkali Ramadhan ini yang terakhir, maka marilah kita berikan yang terbaik. Berikan yang terbaik untuk Allah. SABAR untuk berikan yang terbaik.

“Setiap amalan anak Adam akan dilipatgandakan pahalanya. Satu kebaikan akan berganda menjadi 10 kebaikan sampai 700 kali ganda. Allah berkata, “Kecuali puasa, Aku yang akan membalas orang yang mengerjakannya, kerana dia telah meninggalkan keinginan-keinginan hawa nafsu dan makannya kerana Aku.” (HR. Muslim)

Bila harus SABAR?

Islam telah menggariskan bahawa sabar pada tiga perkara. Pertama, Sabar dalam melakukan ketaatan. Kedua, Sabar meninggalkan perkara-perkara yang dilarang oleh Allah. Dan yang terakhir, Sabar ketika ditimpa musibah.

Dan bila mana kita berada di dalam madrasah ramadhan ini, kesabaran kita pastinya akan terus teruji. Teruji pada tiga perkara tadi. Sabar kita diuji ketika ingin melakukan kebaikan-kebaikan. Aktiviti-aktiviti tetap sama yang harus dilakukan seperti bulan-bulan yang sebelum datangnya Ramadhan. Bagi yang mencari nafkah, mahupun yang menuntut ilmu, menyebarkan dakwah atau apa jua aktiviti kita harus tetap berjalan. Bahkan dengan kehadiran Ramadhan ini, pasti kita harapkan yang lebih baik, lebih bersemangat menjalankan tanggungjawab dan amanah tersebut. Jika bulan selain Ramadhan jika terasa penat boleh segera meneguk air atau mengisi perut untuk mengembalikan tenaga. Tapi semasa Ramadhan tidak boleh lagi. Ketika itu harus sabar, untuk menjaga ibadah puasa kita.

Ditambah dengan kobaran semangat berada di bulan Ramadhan ini untuk menambah dan melipatgandakan amal-amalan kita. Target-target yang telah kita sasarkan pasti mahu dicapai. Solat tarawih mahu tetap dilaksanakan, Al-Quran juga mahu dikhatam, tahajjud juga pasti tidak mahu tinggal lantas mencari Lailatul Qadar sejak malam pertama.Tetapi kadang terasa lelah, disinilah SABAR berperanan. Terus sabar dan sabar untuk tetap melakukan, hati pasti tersenyum bila sabar datang, kerana keyakinan pada janji-janji Tuhan itu kuat. Kita lakukan semua ini untuk siapa? puasa itu untuk Allah, tetapi kebaikan-kebaikan lain itu adalah untuk diri kita sendiri. Bekerja keraslah di ladang dunia ini untuk mendapat hasil tuaian yang tidak terkira diakhirat nanti.

Kemudian SABAR kita diuji lagi ketika mahu meninggalkan perkara-perkara yang dilarang oleh Allah. Menahan diri daripada melakukan larangan-larangan itu padanya ada ganjaran. Tetapi menahan diri dan terus berpaling disaat sedetik lagi kemaksiatan itu akan dilakukan, maka pahalanya pasti lebih besar. Perang terbesar ketika itu, menentang hawa nafsu.

Rasulullah Salallahu alaihi wasallam bersabda : “Bukanlah puasa itu sekadar menahan makan dan minum. Sesungguhnya puasa itu (adalah puasa) dari perbuatan keji dan sia-sia. Apabila ada orang yang mencelamu atau membodohimu maka katakanlah : sesungguhnya aku sedang berpuasa, sesungguhnya aku sedang berpuasa.” (HR. Ibnu Huzaimah)

Disaat marah sampai ke kemuncak, pasti boleh saja jika mahu disemburkan pada sasarannya tambahan pula yang memarahi itu memang sudah berada ditempat yang benar. Tetapi disaat kemuncak kemarahan itu, lantas cepat-cepat dia duduk beristighfar dan memilih untuk bersabar.

Al Imam Ahmad meriwayatkan hadits dari Anas Al Juba’i , bahwa Rasulullah Salallahu alaihi wasallam bersabda : “Barangsiapa yang mampu menahan marahnya padahal dia mampu meluahkannya, maka Allah menyeru pada hari kiamat dari atas khalayak makhluk sampai disuruh memilih bidadari mana yang mereka mahu.” (HR. Ahmad)

Disaat mulut ingin mengatakan keburukan mahupun keaiban orang lain, maka cepat-cepat dia beristighfar. Disaat berjalan-jalan di bazar Ramadhan mencari juadah untuk berbuka, terasa ingin menurut kesemua keinginannya untuk membeli itu dan ini. Tetapi dengan cepat ia memadamkan keinginan semuanya itu dan memilih untuk bersederhana. MasyaAllah, itu adalah lebih baik untuknya. Bahkan kita bukan sahaja dilatih untuk meninggalkan perkara-perkara maksiat, bahkan menjauhi yang halal. Apabila yang halal itu saja mampu dijauhi, apatah lagi meninggalkan yang haram. InsyaAllah lebih lagi.

Hampir sebulan kita ditempa untuk sentiasa untuk terus menerus berSABAR. Moga-moga ujian-ujian mendatang kita akan terus mamapu untuk laluinya berbekalkan sabar yang kita latih pada Ramadhan ini.

Mengapa harus SABAR?

Jawapannya mudah. Pertama, kerana ALLAH. Allah banyak mengingatkan orang mukmin untuk sentiasa bersabar, kerana Allah berserta dengan mereka dan pasti pahalanya tiada terkira. Jadi, jika kita mahu Allah sentiasa untuk bersama dengan kita, maka bersabarlah.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar. (QS. Al-Baqarah : 153)

Kedua, kerana ujian kita ini tidaklah seberapa berbanding dengan Rasulullah. Rasullullah ke medan perang lagi ketika sedang berpuasa. Kita?apalah sangat jika hendak dibandingkan. Tambahan pula musuh nyata kita telah dibelenggu. Jadi, bersabarlah.

Ketiga, kerana dengan sabar inilah mampu menjadikan kita hamba yang bersyukur. Kita bersyukur disaat kita boleh melakukan amal-amal kebajikan dalam keadaan tubuh badan yang masih sihat dan kuat. Kita jadi bersyukur apabila Allah mendorongkan hati kita untuk melakukan amal-amal soleh itu. Eh, jangan disangka kita melakukan amal-amalan itu kerana kita memang mahu dan mampu lakukan, tetapi semua itu kerana hidayah dan izin Allah buat diri kita. Jangan lupa itu. Dan juga, kita jadi bersyukur kerana Allah jugalah yang memberi hidayah pada kita untuk tidak melakukan dan menjauhi perkara-perkara yang dilarang oleh Allah itu. Allah segera datangkan perasaan bersalah dan menyesal dalam diri kita yang menyebabkan kita memilih untuk bersabar dan tidak melakukan perkara tersebut. Maka, bersabar dan bersyukurlah.

Maka, siapa yang beruntung??

Merekalah, orang-orang yang bersabar. Pilihlah untuk berada dipihak yang mana.

"Wahai orang-orang yang percaya, bersabarlah, dan berlumba-lumbalah kamu dalam kesabaran, dan berteguhlah, dan takutilah Allah agar kamu beruntung". (Ali-Imraan :200)

Penutup

Sekadar ini perkongsian buat para pembaca. Mari kita sama-sama muhasabah diri kita agar kesilapan-kesilapan itu dapat segera diperbetulkan. Perkongsian ini terutama nasihat penting buat yang menulis. Semoga manfaatnya kita kongsikan bersama. Jom raih sebanyak-banyak keampunan, pahala serta mengharapkan rahmat daripada Allah buat kita semua. Ya Allah, terimalah apa yang yang kami persembahkan untukmu. Andai ini Ramadhan terakhir buat kami, jadikankanlah kami diantara hambaMu yang mendapat keampunan dan rahmat daripadaMu ya Rabb...

"Barang siapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan dengan iman dan penuh pengharapan serta ketulusan, niscaya Allah akan mengampuni segala dosa-dosanya yang telah lalu." (Muttafaqun 'alaih).