topbella

24 May 2009

DAI'E KECIL..


Kanak-kanak..itulah dia anugerah Allah yang apabila memandang mereka ini membuat hati sentiasa gembira, wajah comel yang bersih dari dosa itu sentiasa akan menyentuh hati sesiapa yang melihatya.

Tertarik dengan saudara di seberang mendidik anak supaya dididik dengan didikan islami. Pakaian-pakaian comel sekaligus menepati syariat direka bagi kanak-kanak ini tertarik dan berminat untuk memakainya, langsung mengajar mereka erti menutup aurat. Syabas.

Beginilah yang Islam mahu lahirkan, walau dibidang apapun kita dakwah iu harus terus berjalan. Tukang jahit yang hanya dikata sebagai kerja kampung itu mampu mencurahkan suatu untuk Islam. Dakwah ini tidak terhad kepada sesiapa, bahkan wajib kepada semua. Dengan hanya menggunakan kemahiran yang Allah kurniakan untuk mencipta pakaian-pakaian sebagaimana yang disyariatkan. Mudahkan? namun tak ramai yang mengambil peluang mudah ini.

Sebaliknya, sanggup bersusah payah memerah otak mencipta pakaian-pakaian yang kalau boleh mahu menggunakan hanya secebis kain, semata-mata untuk aurat dibuka, agar lebih terkenal dengan jenama "the best designer". Begitulah bezanya insan muslim yang berjiwa muslim dan muslim yang hanya sekadar nama muslim.

Anda pernah mendengar program "PILDACIL"?
Ini program yang juga ada di negara saudara kita di seberang sana. Masya-Allah..anak yang sungguh petah berkata-kata, kata-katanya yang bisa membuat kita malu, kerana insan sekecil itu sudah mampu mengrti suruhan,perintah hatta larangan Allah. Linangan air mata juga mampu mengalir deras saat dia menadah tangan memohon doa agar dijauhkan dirinya dari menjadi anak durhaka. Itulah da'ie kecil, kecil hanya diluar tetapi jiwanya besar, lebih besar dari ong yang besar.


video




Namun..sedih..tatkala melihat anak bangsa sendiri lemas dan hampir mati dalam duni hiburan buatan mereka sendiri. Pilu hati melihat insan-insan kecil i sedari kecil lagi sudah dicorakkan dengan pelbagai jenis penyakit duina yang melalaikan. Hidup mereka disogokkan dengan hiburan, televisyen, komputer internet dan games sudah jadi kawan akrab mereka. Yangmana 'kawan-kawan' ini mampu untuk membunuh mereka suatu hari nanti. Tiada lagi erti berkawan, bersahabat seperti zaman kanak-kanak kita.

"TOM-TOM BAK", cuba tanya pada sesiapa sahaja kanak-kanak, pasti meeka mengenalinya. Dipentas ini mereka dilatih agar erani berdepan dengan orang ramai, namun, beraninya untuk mula memjerumuskan diri ke dalam kancah dosa, hiburan semata-mata. Dibalik sutradara yang terselindung dibelakang tabir itu mjoritinya muslim. Muslim apa? buat malu ISLAM saja,lebih baiklah campakkan aja title itu. Bentak hati ini. Geram.

Inikah pewaris kita???

Namun, geram saja tidak cukup...harus bertindak mencari solusi..kecil pun tak apa. Ikut kemampuan kita.

Cuba alihkan perhatian insan-insan yang terdekat terutama adik-adik kita kepada program yang lebih islami, contoh "mari mengaji", "mari bercerita ersama abang amar". Ataupun anda cari apa2 video yang menari dan islami pada adik-adik anda. cuba tunjuk video pildacil ni, mesti mereka pun suka.

Belikan mereka bahan bacaan islami, contoh komik atau majalah yang dapat membentuk dan mendidik mereka melalui hiburan islami. "Asuh", "Raihan Rangers", "Ana muslim" dan sebagainya.

Jika kita yang Allah anuerahkan apa2 bakat, melukis, menulis atau apa2 saja, segera lakukanlah sesuatu untuk seikit demi sedikit mengubah kondisi ummah kita yang sedang tenat ini.
Tak perlu tunggu bakat datang pun, sebaliknya cuba garapkan apa yang ada untuk kita selamatkan kita dan mereka.

Di UIA pernah juga diadakan program pildacil ini, sempat untuk mengikuti program yamg disediakan. Harapnya lepas ni boleh buat lagi ya, universiti lain JOM berganding tenaga jayakannya. Moga-moga bermula dengan program kecil ini mampu juga untuk kita realisasikan seperti saudara kita disebarang sana insyaallah.

Semoga akan lahir Dai'e kecil di bumi Malaysia nanti..yang akan menyambung wasilah perjalanan dakwah ini..

0 bersilaturrahim: